Minggu, 19 Mei 2013

Kejujuran yang Berubah Jadi Kecucuran


Kejujuran;jujur <adj> tidak bohong, lurus hati, hati nurani, dapat dipercaya kata-katanya, tidak hianat, dsb.

Kejujuran yang Berubah Jadi Kecucuran
Daffa Arfy

Kejujuran, ya? Hmm... satu kata yang sangat sering diucapkan, tapi sangat jarang dipraktekkan. Jujur, tadi Penulis nyari arti Jujur juga dari kamus, ini jujur loh. Lihat, udah berapa kali Penulis nulis kata Jujur. Tiga! Mungkin penulis bisa mengatakan kata Jujur tiga kali, atau bahkan  lebih, tapi belum tentu Penulis bisa jujur tiga kali atau bahkan kurang dari tiga.

Ini jujur, Penulis juga sering nggak jujur sama MamaPenulis(ceilah) sendiri, contohnya aja nih, pas malam-malam  jam 20.00 WIB di daerah Medan dan sekitar rumah Penulis, itu sepiiii banget. Apalagi Penulis tinggal di perkomplekan gitu, agak terpencil, di dalam gang, terus didalam gang itu rumah Penulis paling pojok.

Sedih nggak, sih?
Sebenernya sih biasa aja. Hahaha. Lebay deh Penulis.

Balik soal Mama Penulis tadi. Biasanya jam delapan gitu udah masuk waktu belajar di keluarga Penulis. Tapi sebelumnya kan harus Sholat Isya dulu biar pas belajar nangkep dan bisa tenang. Terus pas jam delapan teng tong teng tong, beliau masuk tuh ke kamar anaknya masing-masing. Pertama beliau masuk ke kamar penulis.

Soalnya kamar penulis yang paling pojok. Kenapa sih Penulis hobinya yang pojok-pojok? Ya nggak tahu, deh. Hukum  rimba, mungkin.
Terus beliau tanya, “Udah sholat?”
Penulis cuma bisa ngangguk sambil mesem-mesem gitu. Sebenarnya pertanyaan Mama Penulis itu gantung. Ya pasti Penulis udah sholat dong. Sholat maghrib. Hehehe.
Tapi kalau Mama Penulis nanyanya lebih lengkap, “Udah sholat isya, Daffa?” baru, Penulis bakalan  geleng-geleng sampai mabok. Ya enggaklah.. Penulis cuma bisa bilang dengan pasrah dan dengan suara yang samar, “Belum, Mah”

Sebenarnya Penulis mau buat alasan, “Anu, Mah. Ini soalnya udah pada nangis pengen dikerjakan. Tuh,Mah, lihat kan Mamah?  Aduh... cup cup cup, sayang... sayang...”
Mungkin alasan Penulis tentang soal yang mau dikerjakan sama ngurus anak tetangga ketuker.
Udah deh, kalau Penulis udah geleng, Mama Penulis bakal kasih ultimatum, persis Belanda di masa penjajahan  gitu. MamaPenulis pasti langsung ngomong, “1... 2... 2½... 3...”
Tapi Penulis belum gerak juga, cuma ngeliat Mama Penulis ngomong gitu. Penulis pikir, Mama Penulis mau ngulang pelajaran TK dulu, gitu. Itu kalau otak Penulis lagi lemot selemot lemotnya. Kalau lagi cepet nangkep, pasti penulis langsung lari ngambil air wudhu. Itupun penulis baru gerak pas Mama Penulis ngomong  2½. Parah. Banget.

Lihat kan? Kejujuran  itu mahal harganya. Lebih mahal daripada rumah Angelina Sondakh.
Dan sebenernya cerita tad i cuma fiktif belaka. Aslinya sih, Penulis rajin sholat 5 waktu. Di contoh ya man teman.... Huahahaha
Balik lagi pada topik Kejujuran.  Kalau  kita lihat arti dari Kejujuran atau Jujur itu sendiri,artinya pada bagus-bagus dan mengarah kepada hal yang positif. Tapi sangat jarang pada jaman modern ini kita menemukan orang yang jujur.

Contohnya saat sedang berlangsung ulangan di sekolah. Di tempat yang seharusnya mendidik siswa menjadi individu yang berbudi pekerti dan bermoral yang baik, malah sering terjadi ketidakjujuran.
Saat ujian berlangsung, ada siswa yang menyontek. Menyontek itu haram. Tapi enak, lho...
Hahaha. 

Itu sikap yang tidak patut ditiru. Semua yang haram memang terasa sangant nikmat bagi urusan duniawi. Tapi ingat, ini hanyalah dunia yang fana. Nanti di akhirat kelak, baru kita rasakan akibatnya.
Intinya, semua pekerjaan yang kita lakukan harus sungguh-sungguh, jangan lupa berdo’a kepada Allah SWT. Dan juga, jangan lupa tawakal ya. Semoga kita diberi berkah oleh Allah SWT. Amin ya Allah, Amin ya Rabbal ‘Alamin.

2 komentar:

  1. Ceritanya bermanfaat tapi penulisnya rada rada mabok ekwkwkwk

    BalasHapus
  2. Makasih ve, wakswakswaks

    BalasHapus